Rahasia Terbaru Windows XP

20 04 2009

Tambahkan kemampuan khusus pada Windows XP Anda. Masukkan fungsi-fungsi penting Linux untuk menjadikan Windows XP Home Edition sekuat Windows XP Professional.

Image

Memegang kartu truf saat bermain kartu memang sangat menyenangkan, apalagi jika kartu truf-nya semua As. CHIP memiliki kartu-kartu truf ini dan akan membukanya di hadapan Anda. Akan kami tunjukkan bagaimana memainkan kartu truf ini untuk mengelola beberapa tampilan desktop dalam Windows XP, menjadi administrator melalui script, atau memanfaatkan pengelolaan hak akses seperti pada Windows XP Profesional. CHIP jamin, permainan kartu truf ini akan menggoyahkan pendapat para pengguna Linux yang fanatik sekalipun—mereka selalu menganggap bahwa Windows tidak dapat menandingi Linux.

Dalam boks di halaman berikutnya, CHIP juga mengungkap berbagai mitos dan fakta yang masih beredar seputar Windows XP. Dalam boks lainnya di akhir tulisan, CHIP menyisipkan beberapa trik ringan yang tergolong just for fun—tergantung sudut pandang Anda, bisa berguna bisa juga tidak sama sekail.

1. Menginstal desktop virtual

Tool: Deskman.exe

Banyak pengguna Windows yang merasa iri melihat tampilan KDE Linux, di mana beberapa desktop dapat dikelola sekaligus. Dengan bantuan salah satu tool dari PowerToys untuk XP, Virtual Desktop Manager (VDM), Anda juga dapat mengelola hingga empat desktop dalam Windows. Bagusnya lagi, untuk itu hampir tidak dibutuhkan resource sistem.

Image

Sekaligus 4: Dengan tool Deskman dari PowerToys, Windows XP dapat mengelola empat tampilan desktop sekaligus.

Masukkan ‘Deskman.exe’ ke dalam kolom pencari di http://www.microsoft.com dan Anda akan sampai ke halaman PowerToys. Dalam bagian biru di kanan bawah, klik link ‘Deskman.exe’ di bawah ‘Virtual Desktop Manager’ untuk mendownload tool. Setelah proses instalasi selesai, tampilkan menu konteks dengan mengklik kanan taskbar. Pilih ‘Toolbars | Desktop Manager’.

Di taskbar Anda akan tampak sebuah icon bergambar kotak terbagi empat dan di sampingnya terdapat empat tombol bernomor—menunjukkan nomor keempat desktop. Untuk menyimpan desktop ke VDM, klik salah satu icon benomor kemudian klik icon kotak. Mulai sekarang Anda dapat menampilkan desktop tersebut dengan mengklik icon tadi atau dengan menekan kombinasi tombol  Ctrl+Nomor. Lakukan prosedur yang sama untuk ketiga desktop lainnya.
Tips: Untuk mengubah gambar latar belakang desktop, klik kanan icon VDM dan pilih ‘Configure Desktop Images’. Penggantian dengan cara yang biasa hasilnya malah membingungkan.

2. Mencegah akses diam-diam

Tool: Regedit

Melalui folder-sharing tersembunyi, seseorang dapat membaca hard disk atau mengakses printer Anda melalui account administrator yang dibuat Windows. Pengguna Windows XP Pro yang tidak berbagi PC dengan orang lain dan sama sekali tidak ingin datanya diakses orang lain, dapat mematikan folder tersebut untuk mencegahnya.

Image

Menangkal mata-mata: Dalam Computer Administration Anda dapat mematikan sharing yang tersembunyi.

Klik ‘Start | Control Panel | Administrative tools’ lalu klik ganda ‘Computer management’. Di bawah ‘Shared Folders | Shares’ Anda akan menemukan semua drive, account adminstrator yang dibuat Windows, printer/fax-sharing, dan IPC yang memungkinkan komunikasi antar-program jaringan melalui koneksi jarak jauh (remote). Tanda $ di belakang folder menunjukkan bahwa sifat sharing-nya tersembunyi. Klik kanan ‘C$’ lalu pilih ‘Disable Sharing’ untuk mematikan sharing ke drive C:. Ketika Windows meminta konfirmasi, klik ‘Yes’. Lakukan hal yang sama untuk sharing yang lainnya.

Perhatian! Pengguna lain dalam jaringan tidak lagi dapat mengakses data yang terdapat di drive C: dan drive lain yang Anda matikan. Akhiri sharing hanya jika PC Anda bukan merupakan bagian dari sebuah jaringan atau jika Anda sama sekali tidak mengijinkan orang lain mengakses hard disk Anda.

Satu-satunya sharing yang tidak dapat Anda singkirkan adalah ‘IPC$’. Ini mengesalkan, karena justru melalui Inter Process Communication (IPC) ini PC lain dapat mengontak PC Anda. Dengan tips di atas Anda hanya dapat mencegah akses ke drive, tetapi tidak ke PC-nya itu sendiri.
Setelah mematikan sharing, keluar dari ‘Computer management’. Agar Windows tidak kembali membuat sharing yang telah Anda matikan tadi pada saat start berikutnya, jalankan Registry Editor. Masuk ke kunci HKEY_LOCAL_MACHINE\System\CurrentControlSet\Services\LanmanServer\Parameters’ dan beri nilai ’0′ untuk entri ‘Auto ShareWks’.

Ulangi prosedur yang sama untuk kunci ‘lanmanworkstation’ di bawahnya. Tutup registry dan restart PC. Sekarang hard disk Anda tidak dapat lagi dimata-matai.

3. Administrator via script

Tool: MakeMeAdmin

Untuk alasan keamanan, banyak pengguna Windows XP yang lebih suka menggunakan account pengguna biasa yang terbatas. Ketika Anda membutuhkan hak administrator untuk sementara, misalnya untuk mengubah setting keamanan bagi pengguna tertentu, sebuah script gratis dapat membantu Anda lebih lanjut.

Di http://blogs.msdn.com/aaron_ margosis/archive/2005/03/11/394244.aspx akan Anda temukan weblog milik Aaron Margosis, seorang konsultan senior di Microsoft. Di sana klik link ‘MakeMeAdmin.zip’ untuk mendownload script. Buka arsip zip dan copy file ‘MakeMeAdmin.cmd’ ke dalam sebuah folder.

Image

Akses penuh: MakeMeAdmin memberikan hak administrator kepada account pengguna yang terbatas.

Klik ganda file MakeMeAdmin.cmd lalu masukkan password administrator dalam jendela DOS dan password untuk account pengguna biasa. Latar belakang jendela DOS yang hitam berubah merah untuk mengingatkan bahwa Anda sekarang memiliki hak sebagai administrator. Sebagai tes masukkan ke dalam jendela DOS perintah berikut.

secpol.msc

Perintah itu akan membuka jendela ‘Local Security Settings’ yang hanya dapat dijalankan oleh administrator. Lakukan pekerjaan yang memerlukan hak administrator dalam keadaan jendela DOS terbuka. Untuk kembali bekerja dengan account pengguna biasa, tutup jendela DOS tadi.

Untuk memeriksa apakah Anda telah kembali menjadi pengguna biasa atau tidak, klik ‘Start | Run’ dan masukkan perintah yang sama, ‘secpol.msc’. Seharusnya sekarang Anda akan mendapatkan laporan kesalahan karena tidak memiliki hak administrator. Applet ‘Local Security Settings’ tetap akan dijalankan, tetapi Anda tidak dapat melakukan perubahan apa-apa.

4. Mengganti layar pembuka

Tool: Resource Hacker

Layar pembuka Windows XP tidak mudah diganti karena terintegrasi dalam inti sistem operasi. Namun, dengan bantuan resource editor Anda dapat mengubah komponen inti secara individual dan mengganti layar pembuka.

Perhatian! Manipulasi pada inti sistem operasi dapat berakibat serius pada Windows. Backup semua data penting sebelum menjalankan tips ini.
Download tool Resource Hacker yang tersedia gratis di http://www.users.on.net/johnson dan install ke PC Anda. Jalankan Windows Explorer dan cari file ‘ntoskrnl.exe’ dalam folder ‘Windows\ system32′. Buat salinan file dan beri nama ‘nt_baru.exe’.

Sekarang Anda membutuhkan layar pembuka baru dalam format Bitmap 16 warna dengan ukuran 640 x 480. Jika diperlukan, modifikasi gambar dengan program pengolah gambar seperti Paint Shop Pro. Jika program pengolah gambar Anda menyediakan pilihan untuk menyimpan gambar bersama palet Windows, lakukan. Jika palet Windows ini tidak ikut disimpan, biasanya akan terjadi penyimpangan warna gambar.

Jalankan Resource Hacker dan buka file ‘nt_baru.exe’ melalui menu ‘File | Open’. Pilih ‘Action | Replace Bitmap’ dan masukkan layar pembuka baru melalui tombol ‘Open file with new bitmap’. Jangan lupa, pilih dulu bitmap yang akan diganti dalam Resource hacker. Klik ‘Replace’ dan simpan file. Tutup Resource Hacker.

Image

Logo boot baru: Dengan Resource Hacker Anda dapat mengganti layar pembuka Windows XP.

Agar Windows XP dijalankan dengan layar yang baru dan jika perlu Anda dapat kembali ke Windows XP yang lama, manipulasi file start Windows. Klik kanan ‘My Computer’ dan buka ‘Properties’. Dalam tab ‘Advanced’ klik ‘Settings’ di bawah ‘Startup & Recovery’. Klik tombol ‘Edit’ untuk membuka file ‘boot.ini’, pilih baris start untuk Windows XP dan salin ke clipboard dengan menekan CTRL+C (di bawah teks [operating systems]). Paste perintah tadi di bawahnya. Tambahkan parameter berikut pada salinan baris perintah tersebut.

Simpan file dan tutup Notepad. Selanjutnya restart Windows dan pilih entri start baru dalam menu boot. Kali ini layar pembuka baru yang akan ditampilkan. Jika Anda hanya ingin mengoperasikan satu partisi Windows, buka sekali lagi file ‘boot.ini’ seperti di atas. Hapus entri start yang lama. Untuk selanjutnya, versi Windows Anda yang secara otomatis akan dijalankan, tidak perlu dipilih manual dalam menu boot.

CHIP juga telah menemukan sebuah program bernama Boot Editor untuk memudahkan Anda dalam membuat logo startup. Anda dapat mendownloadnya di alamat http://www.belchfire.net/ ~userxp/indexbe.htm. Jika Anda berniat menggunakannya, CHIP menyarankan untuk membaca file Readme dengan seksama, karena penggunaannya cukup membingungkan jika belum terbiasa.

5. Tampilkan ‘My Network Places’

Tool: regedit

Semua entri yang berada di kanan atas dalam menu Start dapat dibuka. Entri yang umum adalah ‘My Computer’ dan ‘My Documents’. Entri lainnya dapat diaktifkan dengan mengklik kanan tombol Start dan memilih Poperties. Dengan cara ini Anda dapat mengakses drive dan subfolder dengan cepat. Sayangnya ‘My Network Places’ tidak ada dalam daftar yang dapat dimasukkan ke menu Start. Untungnya, Anda dapat memaksakannya melalui sedikit perubahan dalam registry.

Image

Memanipulasi menu Start: Setelah mengakses registry, ‘My Network Places’ dapat dibuka dari menu Start.

Jalankan Regedit dan masuk ke kunci HKEY_CURRENT_USER\Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Explorer\Advanced’. Buat entri ‘Start_ShowNetPlaces’ melalui menu ‘Edit | New | DWORD Value’ dan berikan nilai ’2′. Setelah restart, Anda dapat menampilkan ‘My Network Places’ di menu Start.

6. Mengubah alamat MAC

Tool: SMAC 1.2

Pengguna yang ingin berselancar secara anonim di Internet biasanya hanya menyamarkan alamat IP. Namun, hacker berpengalaman dengan mudah mengidentifikasinya melalui alamat Media Access Control (MAC) yang terdapat pada setiap network-card. Alamat MAC ini sangat unik sehingga di dunia ini tidak ada sepasang pun yang sama. Dengan bantuan shareware SMAC 1.2 Anda dapat menyamarkan alamat MAC sehingga benar-benar anonim saat berselancar. Biaya registrasinya sekitar 10 Euro.

Image

Tertipu: : SMAC menampilkan alamat MAC palsu kepada PC lain—berguna untuk menangkal hacker.

Download SMAC dari http://www.klcconsulting.net/smac/ dan install. Versi demo yang gratis hanya dapat memanipulasi satu alamat MAC. Alamat MAC asli Anda tercantum di bawah ‘Active MAC Address’ dan alamat samaran diberikan di kolom ‘New Spoofed MAC Address’. Klik ‘Update MAC’ dan restart PC untuk menggunakannya. Anda dapat memeriksa alamat MAC baru dengan menjalankan perintah ‘ipconfig /all’ dari DOS-box.

Tips: Alamat MAC diberikan berdasarkan sebuah sistem tertentu. Bit pertama berisi kode produsen, misalnya Realtek memiliki kode 00-20-18. Kode semua produsen tercantum dalam sebuah tabel di http://map-ne.com/Ethernet/vendor. html.

7. Menangkal virus asing

Tool: Secure PC Project 2005

Scanner virus biasa mengidentifikasi virus dengan bantuan database signature. Selain melalui signature, freeware Secure PC juga dapat mengenali virus dari perilakunya. Dengan demikian, Anda juga dapat menangkal virus yang tidak dapat dikenali oleh scanner biasa karena belum ada signature-nya. Selain itu, Secure PC juga mampu melakukan ‘undo’ atas serangan hijacker yang telah terjadi.

Image

Lebih aman: Secure PC Project mengenali virus bukan berdasarkan signature, melainkan dari perilakunya.

Download tool dari http://securepc. planet-source.de/project. Sebelum proses instalasi, Anda perlu melakukan registrasi ke pembuatnya (gratis). Sayangnya, tool bagus ini baru tersedia dalam versi Bahasa Jerman. Namun, tidak usah kuatir. Anda tidak akan banyak berinteraksi dengan tool ini karena ia sepenuhnya bekerja otomatis. Anda tidak perlu mengubah apa pun pada preset atau melakukan scan ke hard disk seperti virus-scanner yang biasa. Satu hal lagi, instalasi tool ini memerlukan .NET Framework v1.1 yang dapat Anda download dari Microsoft.

8. Membaca partisi Linux

Tool: Driver Ext2

Pengguna yang juga mengoperasikan partisi Linux secara berdampingan dengan Windows biasanya harus membuat partisi ketiga agar kedua sistem dapat bertukar data. Ini perlu dilakukan karena Windows tidak mengenali partisi Linux yang diformat dengan sistem file Ext2. Dengan menginstalasi sebuah driver gratis, Anda dapat mengajari Windows membaca partisi Ext2.

Image

Bertukar data: Melalui driver sistem file Ext2, Windows akhirnya dapat membaca partisi Linux.

Download ‘Ext2 Installable File System for Windows’ dari http://www.fs-driver.org. Setelah proses instalasi selesai, Anda dapat mengakses partisi Linux dengan semua aplikasi Windows. Anda mendapatkan sebuah huruf drive yang bila perlu dapat Anda ubah melalui ‘IFS-Drives’ dalam Control Panel.

Tips: Jika suatu saat Anda kehabisan tempat di partisi Windows, pindahkan file swap ke partisi Linux. Untuk itu, klik kanan ‘My Computer’ dan buka ‘Properties’. Dalam tab ‘Advanced’ cari kolom ‘Settings’ di bawah ‘System Performance’. Selanjutnya klik ‘Advanced’ dan ‘Change’. Sekarang Anda tinggal memindahkan file swap ke partisi Ext2.

9. Hak akses Windows XP Home

Tool: XV132, Regedit

Pengguna Windows XP Home Edition tidak memiliki tab ‘Security’ seperti pada Windows XP Professional untuk mengelola hak akses pada file. Sebenarnya tab ini juga ada dalam versi Home, tetapi disembunyikan oleh file ‘rshx32.dll’. Dengan mengakali file ini tab dapat dibuka.

Download tool XV132 dari http://www.chm aas.handshake.de/delphi/freeware/xvi32/xvi32.htm. Melalui ‘File | Open’ buka file ‘Windows\System32\rshx.dll’. Pilih ‘Address | Go To’ dan masukkan ’95D’ (heksadesimal) atau ”2408′ (desimal). Dalam kolom ini ubah angka ’65′ menjadi ’61′. Dengan perubahan ini, file DLL tidak lagi mencari entri registry ‘OptionValue’ dan membuka blokade tab ‘Security’.

Image

Home jadi Professional: Dengan manipulasi file ‘rshxp.dll’ Anda dapat membuka blokade tab ‘Security’.

Simpan file dengan nama lain, misalnya ‘rshx_new.dll’ dalam folder System32, karena Windows masih membutuhkan file aslinya untuk keperluan lain. Jika langkah ini tidak dilakukan, Anda akan selalu mendapat masalah dengan pemeriksaan file sistem. Sekarang Anda perlu mengatur beberapa entri registry dalam file DLL baru.

Jalankan Regedit dan klik HKEY_LOCAL_MACHINE. Melalui menu ‘Edit | Find’, cari entri ‘rshx32.dll’. Ia berada dalam direktori ‘InProcServer32′ yang tersembunyi dalam sebuah kunci panjang yang susah diingat. Ubah nilai string menjadi rshx_new.dll dan tutup Regedit.

Sekarang, jika Anda mengklik kanan sebuah folder dan memilih ‘Sharing & Security’, akan tampak tab ‘Security’ seperti pada Windows XP Professional. Di sini Anda dapat memberi atau mencabut akses untuk setiap folder kepada pengguna.

10. Memeriksa Active Directory

Tool: rundll32.exe

Layanan Active Directory menyimpan informasi mengenai pengguna, grup, domain, dan data spesifik jaringan lainnya. Untuk mengetahui pengguna mana yang memiliki akses pada program tertentu dalam jaringan dibutuhkan parameter khusus. Pengguna Windows 2000 dapat mengakses langsung jendela pencarian tersebut, tetapi dalam Windows XP jendela ini tersembunyi. Untuk mengeluarkannya, klik ‘Start | Run’ dan masukkan perintah

rundll32•dsquery,OpenQueryWindow

Sebelumnya Anda harus mengaktifkan layanan Active Directory. Jika tidak, Anda hanya akan mendapatkan sebuah laporan kesalahan.

11. Mencetak langsung screenshot

Tool: Purrint.exe

Sebelum dapat dicetak, biasanya screenshot desktop harus Anda ambil dari clipboard dengan bantuan program grafik seperti Adobe Photoshop atau Paint Shop Pro. Dengan tool gratis Purrint.exe yang dapat Anda download dari http:// dana.ucc.nau. edu/~tsr22/apps/#purrint, Anda tidak perlu repot-repot lagi.

Image

Screenshot langsung: Tool Purrint.exe mencetak screenshot tanpa melalui clipboard.

Begitu Anda membuat sebuah screenshot dengan tombol [PrintScreen], akan muncul sebuah menu dengan pilihan mencetak, menyimpan, atau hanya meng-copy ke clipboard. Jika tidak terjadi apa-apa, Anda sebaiknay memeriksa apakah Purrint benar-benar sudah dijalankan atau belum. Periksa keberadaan icon-nya di taskbar.

KARTU MATI – Mitos dan Fakta tentang Windows XP

Tidak setiap tips yang dipublikasikan benar-benar membawa peningkatan kecepatan atau kinerja. Beberapa di antaranya bahkan menghasilkan efek sebaliknya. Berikut ini adalah beberapa ‘kekeliruan’ penting yang beredar.

Mengoptimalkan L2-cache

Mitos: Dalam setting standar, Windows XP mampu mengelola maksimal 256 KB dari L2-cache yang terintegrasi dalam CPU. Melalui registry-tweak Anda dapat meningkatkan nilai tersebut dan Windows menjadi lebih cepat.

Fakta: Saat boot, bagian inti sistem operasi yang disebut sebagai Hardware Abstraction Layer (HAL) akan memeriksa kapasitas L2-cache yang tersedia di CPU lalu menyampaikannya kepada Windows. Jika ukuran cache tidak dapat diketahui—apa pun alasannya—Windows XP akan menetapkan nilainya ke 256 KB. Ini sebabnya mengapa Windows menjadi lamban. Semua CPU sejak Pentium II sudah mendukung pemeriksaan L2-cache oleh HAL. Intel menyebut fungsi ini sebagai ‘Associative L2-cache Design’. Pada CPU lama, registry-tweak sama sekali tidak berguna karena besarnya L2-cache lebih kecil dari 256 KB.

Memperbesar IOPageLock dalam registry

Mitos: Inti sistem operasi mendapat lebih banyak RAM jika nilai IOPageLock diperbesar. Akses ke registry ini mempercepat Windows karena perintah dapat diambil lebih cepat dari RAM.

Fakta: Tips ini memang berfungsi pada Windows NT4 dan Windows 2000 keluaran awal. Namun, dengan adanya Service Pack 1 untuk Windows 2000, Microsoft sengaja menghapus fungsi tersebut. Ini dikonfirmasikan oleh Jamie E. Hanrahan—salah seorang pengembang kernel—di website http://www.cmkrnl.com. Kesimpulannya, tips ini tidak ada efeknya pada semua sistem Windows 2000 sejak SP1.

RAM yang kosong mempercepat Windows

Mitos: Jika RAM secara teratur dikosongkan dengan sebuah file batch atau RAM-tool, Windows akan bekerja jauh lebih cepat dan lancar.

Fakta: Windows sering menyimpan file sementara yang masih dibutuhkannya dalam RAM. Jika RAM terus menerus dibersihkan, Windows terpaksa menyimpannya di hard disk. Karena akses ke hard disk perlu waktu lebih lama, Windows bukannya menjadi lebih cepat, malah lebih lambat.

Shutdown Windows sebelum mematikan PC

Mitos: Hal-hal buruk akan terjadi jika Anda mematikan PC tanpa men-shutdown Windows. Hard disk bisa rusak, kehilangan data, atau koneksi ke jaringan tak lagi berfungsi setelah restart.

Fakta: Jika Anda mematikan PC ketika hard disk sedang bekerja, Anda memang mendapat file yang tak dapat dibaca karena belum tuntas ditulis ke hard disk. Data baru yang belum sempat tersimpan akan hilang. CHIP melakukan crash-test dengan mematikan begitu saja sebuah PC Windows XP Home berkali-kali. Banyak aplikasi seperti Word dibiarkan terbuka, koneksi jaringan dan Internet juga belum diputus. Ternyata PC tetap berfungsi tanpa masalah.

Jika koneksi ke jaringan tidak lagi berfungsi, yang rusak adalah file konfigurasi Windows yang kemungkinan sedang terbuka ketika PC dimatikan bukan hardware-nya. Kesimpulannya, mematikan PC begitu saja tidak merusak hardware seperti hard disk atau LAN-card. Namun, proses shut down yang benar akan menjamin data Anda tidak rusak.

Jika RAM besar, cache juga harus diperbesar

Mitos: Jika RAM Anda lebih dari 512 MB, perbesar nilai entri registry ‘DisablePaging Executive’ dan ‘LargeSystemCache’ untuk meningkatkan performa sistem.

Fakta: Itu tidak benar. Kedua entri ini adalah untuk menetapkan sesering apa Windows menyimpan perubahan pada file-file sistem dan sejenisnya secara otomatis pada hard disk. Bila jumlah akses ke hard disk dikurangi, data akan tersimpan lebih lama dalam RAM. Akibatnya, sebagian besar RAM tidak lagi tersedia bagi aplikasi dan layanan sehingga mereka menjadi lebih lamban karena harus selalu menunggu hingga tersedia RAM yang dibutuhkan. Server jaringan dengan Windows 2000 Server memang menjadi lebih cepat karena sistem pengelolaan RAM-nya berbeda, tetapi pada Windows versi lain akan berdampak sebaliknya..

Scanner Eropa lebih lambat

Mitos: Pemerintah di beberapa negara Eropa menggolongkan scanner cepat sebagai copier. Daripada harus mengeluarkan biaya hak cipta untuk copier, produsen lebih suka memberikan driver scanner yang diperlambat. Instalasi driver asli akan membuat scanner menjadi lebih cepat.

Fakta: Tidak sepenuhnya benar. Saat ini bea tambahan dikenakan pada semua scanner sehingga memperlambat driver tidak ada gunanya. Bagi pemilik scanner lama, mencoba driver asli mungkin masih ada gunanya.

JOKER DALAM WINDOWS XP – Fungsi-fungsi Istimewa yang Belum Anda Kenal

Ketika semua truf tidak membantu, kartu Joker menjadi satu-satunya hiburan. Menangi setiap game Solitaire dengan sebuah trik dan temukan fungsi-fungsi lain yang menyenangkan dalam Windows XP—bagi banyak orang mungkin sama sekali tidak manfaat.

Image

Aroma kemenangan: Dengan kombinasi tombol sederhana Anda dapat mengakhiri setiap game Solitaire sebagai pemenang.

Selalu menang
Anda ingin selalu memenangi game Solitaire? Tekan saja tombol [Alt]+[Shift]+[2] untuk mengakhiri setiap game dengan Anda sebagai pemenangnya.

Lawan Anda kalah
Dalam Freecell juga Anda dapat mengalahkan lawan dengan mudah. Tekan tombol [Ctrl]+[Shift]+[F10] dan pilih ‘Stop’. Berikutnya, klik ganda salah satu kartu. Otomatis lawan Anda kalah.

Tidak ada saingan
Sebesar apa reaksi alergi Bill Gates terhadap browser saingannya? Ini dapat Anda ketahui dengan memasukkan perintah berikut ke dalam kolom alamat Internet Explorer.

About:Mozilla

Anda akan mendapat blue-screen yang dipicu oleh file ‘mshtml.dll’. Tak usah kuatir, blue-screen ini tidak membuat Windows crash!

Menemukan segalanya
Mengapa hanya mencari satu file tertentu? Sesekali masukkan kata-kata berikut ini ke dalam fungsi pencari Windows.

catch•me•if•you•can

Ini akan memicu pencarian seksama ke dalam semua file di hard disk Anda. Perhatian! Pada hard disk beukuran besar, pencarian ini bisa berlangsung seharian..

About these ads

Aksi

Information

9 tanggapan

21 04 2009
si coy

keren bro! emang klo kita telusurin windows, byk hal baru yg blm kita ketahui.
contoh gini (dpt dr temen): bwt Text Document trus isi pake kalimat ini “bush hid the facts” (ga pake tanda “) trus save n buka lg filenya..hmmm tulisannya jd aneh…baru tau…

21 04 2009
si coy

nanya boleh? klo registry windows jarang (ga pernah) dibersihin, mempengaruhi kerja windows ga?
klo iya, apa software yg bagus bwt utility registry?

21 04 2009
a2n

minta dikirim dunk ke emailq. Thanx b4…

21 04 2009
Meneer

Great!
Ehm bisa kirim via e-mail ga?
Thanks b4

21 04 2009
tricks video editing

bener2 pengetahuan baru, thank’s for sharing

23 04 2009
Abdul Ghofur

Mantap Mas tips nya, tanks….

5 05 2009
zamal

kata yang terucap terimakasih….

8 05 2009
yurtdisi egitim

adalah situs web ini availible di English?

26 12 2009
soetowo

makasih mas terus ada gak cara mendeteksi file yang kena virus lewat perintah teks

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: